Pages

Saturday, December 24, 2011

Kembara menuju Ilahi ^^

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Apa khabar sahabat-sahabat? ^_^ InsyaALLAH, malam ini (24 Disember 2011) saya dan sahabat-sahabat satu course akan menaiki bas.. ke mana?? Menuju Nilam Puri, Kelantan ^^ Objektif utama kami membuat lawatan ini adalah untuk ziarah adik-adik APIDS di sana, mengerat ukhwah fillah insyaALLAH (",)

Saya sangat gembira dengan kunjungan sahabat-sahabat ke laman saya ini. Oleh itu, saya ingin memohon maaf kerana buat masa ini saya tidak dapat membalas kunjungan sahabat-sahabat. InsyaALLAH, moga kita dipertemukan lagi oleh ALLAH dalam redhaNYA, ameen. Doakan perjalanan dan urusan kami lancar. Bagi saya, doa seorang sahabat kepada sahabatnya sangatlah berharga. Sangat menggembirakan hati ini. Kerana dia mengingati kita di dalam doanya.. Subhanallah.. ^^

Saya titipkan kata-kata di sini, buat peringatan kita bersama ^^

Sometimes you asked ALLAH for strength but ALLAH gave you difficulties to make you strong.
Sometimes you asked ALLAH for wisdom but ALLAH gave you problems to solve.
Sometimes you asked ALLAH for courage but ALLAH gave you obstacles to overcome.
Sometimes you asked ALLAH for love but ALLAH gave troubled people to help
and sometimes you asked ALLAH for favours but ALLAH gave you opportunities..

Maybe you received nothing you WANTED but you received everything you NEEDED.

"Verily after each difficulty, there's a relief" (asy-Syarh : 6)

^_^


Saturday, December 17, 2011

Dunia jambatan akhirat =)

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ahlan wasahlan! Selamat datang! Welcome! ^_^


Alhamdulillah, bertemu lagi kita di sini. Mudah-mudahan pertemuan kita ini disertai dengan niat untuk mendapat redha, rahmat, dan pengampunan ALLAH, amin =) Suka saya bertanya, sahabat-sahabat apa khabar? Ingatlah, walau di mana dan situasi kita, kita (muslim) ada ALLAH! Sedih, kita ada ALLAH.. Gembira, kita ada ALLAH.. Hidup kita, untuk ALLAH.. Justeru, pabila semuanya kerana ALLAH, hendaklah kita mentaati segala perintah ALLAH dan meninggalkan segala larangan ALLAH, insyaALLAH boleh! ^_^

Perkongsian link - SABAR DAN SYUKUR

Hari ini, saya suka nak bercerita. Cerita tentang hidup saya. Serba sedikit pengenalan tentang diri saya, dan perjalanan hidup saya. Muhasabah di penghujung tahun 2011 ini, saya baru tersedar yang saya bakal mengakhiri umur belasan tahun. Bukanlah bermakna hari lahir saya pada bulan 12, cuma kalau mengikut tahun, tahun ini saya berumur 19 tahun. Lalu muncul pertanyaan di dalam diri, "Amalanku bagaimana?" "Sejauh mana ALLAH matlamatku?" Tanggungjawab dan amanah sebagai hamba ALLAH, sebagai umat Nabi Muhammad SAW, sebagai anak kepada kedua ibu bapaku, sebagai kakak kepada adik-adik, sebagai pelajar, sebagai sahabat, dan beberapa amanah yang dipertanggungjawabkan dalam organisasi.. Semuanya menuntut niat yang benar dan tawazun (keseimbangan)! Bagi sahabat-sahabat yang suka membaca buku, dan ingin lebih faham konsep tawazun, saya cadangkan novel VT tulisan saudara Hilal Asyraf (",)


cover-vt-201x300
best! (",)


Apa yang saya boleh kongsi tentang konsep tawazun dalam urusan kehidupan kita, tawazun bukan bermaksud 'bahagi sama rata' tetapi menyusun kehidupan mengikut keutamaan (aulawiyat). Kita belajar bersungguh-sungguh, dan dalam masa yang sama kita hendaklah menjaga perintah ALLAH. Kita beribadah mendekatkan diri pada-NYA, dan dalam masa yang sama kita jaga kesihatan, buat baik pada ibu bapa dan keluarga, dan lain-lain. Ringkasnya, seimbangkan antara dunia dan akhirat, agar mudah-mudahan kita beroleh kejayaan yang hakiki (kejayaan yang diredhaiNYA) di dunia dan di akhirat, amin =)

Alhamdulillah, tamat SPM pada tahun 2009 yang lepas, saya meneruskan pengajian di Universiti Malaya. Sebelum itu, saya sempat belajar subjek STAM di SAMT Kuala Kubu Bharu, Selangor. Saya ambil jurusan Asasi Pengajian Islam Dengan Sains (APIDS). Kos ini cuma ada di UM je tau, jadi adik-adik yang berminat untuk sambung pengajian dalam kos ini, sangat-sangat dialu-alukan! ^_^ Boleh isi di dalam borang upu..

APIDS, tempoh asasi adalah selama 2 tahun/4 semester. 2 semester belajar subjek agama dan matematik di UM Nilam Puri, Kelantan, dan 2 semester lagi belajar subjek sains dan agama di UM Petaling Jaya (kampus induk). Kita boleh pilih sama ada nak sains hayat atau sains fizikal. Saya pilih sains hayat. Kemudian, tahun pertama  degree barulah ada pengkhususan; sesiapa yang ambil sains hayat boleh mohon untuk ambil Biokesihatan, Bioteknologi, Genetik atau Sains Alam Sekitar (SPAS). Sains fizikal pula sama ada nak Sains Fizik atau Sains Komputer. Tahun ke-2 degree pula, insyaALLAH ada pengkhususan lagi bagi jurusan masing-masing. Sebagai contoh, yang ambil biokesihatan, dia boleh pilih nak pengkhususan forensik, farmasi, dan lain-lain. Sekarang saya di dalam semester 4. Satu lagi tambahan, subjek Bahasa Arab adalah subjek wajib atau kemestian bagi sesiapa yang mengambil kos APIDS =)

Antara yang menarik pada saya adalah apabila ada lab. Kami bukan setakat belajar teori di dalam kuliah tetapi ada juga praktikalnya =) Setiap minggu, ada 3 lab iaitu lab biologi, fizik dan kimia (bagi sains hayat). Pada tarikh 12/12/2011 (isnin), eksperimen bio kami tentang 'nervous system'. Oleh itu, bahan eksperimen kami adalah anak katak. Dua orang, satu katak. Alhamdulillah, satu pengalaman dan pengajaran buat saya. Bagaimana untuk hadapi rasa 'takut' nak pegang katak, kenapa (niat) kita buat eksperimen terhadap katak itu.

Semester 3 yang lepas, kami kena bedah tikus putih, untuk eksperimen 'reproductive organ'. Setakat ni, itu sahajalah eksperimen biologi yang melibatkan haiwan. Selain itu, melukis spesimen under microscope, atau tumbuh-tumbuhan, dan lain-lain; mengikut tajuk dan keperluan sesuatu eksperimen. Kalau eksperimen fizik, berkaitan elektrik, atau cari nilai daya graviti, conservation of momentum, dan sebagainya. Eksperimen kimia banyak melibatkan cecair-cecair kimia seperti mengenal pasti cation mengikut Group, mengenalpasti ciri-ciri alkane, alkene, alkyne, toluene (aromatic compound).


suasana di makmal bio =)
credit to: aiman maripat

video
maaf,biasa-biasa sahaja.


Wallahua'lam. Jazakumullah (terima kasih) kerana sudi membaca di sini. Islah nafsi wad'u ghairi, peringatan untuk diri. Moga bertemu di dalam redhaNYA lagi, amin =)

Monday, December 12, 2011

Hamba yang baik tidak riyak!

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته




Alhamdulillah, sahabat-sahabat apa khabar? Maaf ye kerana agak lama saya tak bertanya khabar kalian.. Iman kita pula apa khabar? Jangan lupa recheck selalu ye, dengan memuhasabah dan mengkoreksi diri dan amalan.. (^_^)

Sahabat-sahabat, apakah yang akan berlaku kepada diri dan iman, jika kita lalai dan leka? Keadaan ini akan membuatkan kita jauh dari ALLAH. Apabila kita jauh dari ALLAH, kita susah untuk terima kebaikan, atau liat untuk melaksanakan ketaatan. Pelbagai alasan akan dibina.. keburukan dan kejahatan mudah meresap dalam diri.. Jika begitulah keadaanya, adakah hati kita tenang? Kehidupan kita tenteram? Urusan kita dipermudahkan-NYA? Secara ringkasnya, jika kita tidak penuhkan hati kita dengan mengingati ALLAH, kebaikan, taat perintah ALLAH, hati kita akan diisi dengan jahiliyyah. Oleh itu, ayuh kita sama-sama berhijrah ke arah kebaikan setiap masa! (",)

Baiklah terus kepada tajuk. Sebelum itu, saya mohon sahabat-sahabat untuk 'start' dan 'pause' video di atas, mudah-mudahan kita dapat top up ilmu dan lebih menghayati tajuk perkongsian kita kali ini ^_^

Saya terfikir..hamba yang baik adalah hamba yang tidak riyak, atau bahasa mudahnya, ikhlas. Hamba yang saya maksudkan adalah kedudukan kita sebagai hamba ALLAH. Semasa saya nak tulis tajuk entri kali ini, saya menimbang-nimbang, nak tulis tajuk 'Hamba yang baik tidak riyak' atau 'Orang baik tidak riyak'? Akhirnya, saya memilih tajuk di atas..agar mudah-mudahan kita merasai diri kita sebagai hamba-NYA =)

Riyak adalah antara penyakit hati, dan sifat mazmumah yang perlu dihindari dan diubati. Imam Ghazali menggariskan sifat mazmumah (tercela) kepada beberapa bahagian:

  1. Gemar makan dan minum - Sesiapa yang kekenyangan akan terhindar daripada melakukan ibadah kerana terdorong untuk tidur dan berehat.
  2. Banyak berkata-kata (yang sia-sia) - Bencana lisan merangkumi mengumpat, menghina, berdusta dan bertengkar.
  3. Marah - Berpunca daripada kurang kesabaran dalam menghadapi sebarang keadaan. Ia juga didorong oleh pengaruh syaitan.
  4. Hasad, dengki dan iri hati - Lahir daripada rasa kurang senang dengan nikmat yang dikecapi oleh orang lain.
  5. Kasih pada harta - Tiada salah memiliki kemewahan, tetapi jika bersikap bakhil, tamak dan membazir itulah yang dibenci oleh islam.
  6. Takbur - Antara sebab takbur ialah keturunan (tinggi), kekuasaan, kecantikan, kekayaan, kepandaian, pengaruh dan kuat beribadat (menunjuk-nunjuk).
  7. Riyak - Sifat untuk menarik pandangan orang dengan menampakkan pelbagai amalan baik semata-mata ingin pujian, pangkat dan kedudukan.
  8. Ujub - Sifat bangga diri dengan keistimewaan yang ada pada diri seperti kecantikan, kepandaian, kekayaan dan lain-lain.
  9. Kasih akan dunia - Hati yang sentiasa berpaut kepada kehidupan dan kesenangan duniawi akan menyebabkan seseorang itu takutkan mati.
(Sumber : majalah Gen-Q isu perdana)

Majalah Remaja Terbaik!
Majalah remaja terbaik! =)


Riyak, penyakit hati. Apa yang kita gambarkan tentang penyakit? Penyakit ni biasanya sesuatu yang membawa mudharat, atau kesakitan, sama ada untuk tempoh yang sekejap atau long lasting. Jadi, sifat riyak adalah penyakit atau virus yang berbahaya kepada hati kita, kerana ia boleh membawa kepada sifat-sifat mazmumah yang lain seperti ujub dan lain-lain. Dan apabila hati kita dicemari dan dikotori dengan sifat-sifat mazmumah, mampukah segala amalan kita, anggota badan kita bergerak semata-mata mentaati-NYA?

Ikhlas, lawan kepada sifat riyak. Ikhlas adalah sifat mahmudah, melakukan sesuatu perkara hanya kerana ALLAH. Sebagaimana mafhum hadis Nabi Sallallahu 'Alaihi Wasallam, "Sesungguhnya setiap amalan itu dinilai melalui niat." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim) Untuk mencapai ikhlas, niat adalah elemen yang sangat penting. Niat yang betul akan menyebabkan setiap amalan yang dilakukan menjadi suatu ibadah.

Bagaimana kita nak tahu niat kita betul atau tidak? Niat bergantung kepada 2 perkara yakni sah atau batal, dan dapat pahala atau dapat dosa. Maksudnya, perkara yang kita nak buat/niatkan itu adakah membawa kepada sah atau batal amalan kita, mengikut syariat islam, serta perbuatan itu mendapat pahala atau dosa di sisi ALLAH SWT. Jelas? Kalau tak jelas, boleh tanya insyaALLAH =)

Kronologinya, niat (di dalam hati) boleh mencapai rasa ikhlas kerana ALLAH. Bukti kepada niat yang betul dan ikhlas, setiap amalan/perbuatan yang dilakukan boleh bertukar menjadi ibadah kepada-NYA dan mendapat pahala. Dari sekecil-kecil amalan sehinggalah sebesar-besar amalan. Amin.

Wallahua'lam. Sama-samalah kita berdoa kepada ALLAH, agar hati kita, hati ahli keluarga kita, hati sahabat-sahabat kita, dijauhkan daripada sifat-sifat mazmumah (tercela). Silap dan salah, mohon dimaafkan dan diperbetulkan secara hemah. Saya akhiri entri ini dengan seungkap kata-kata;

Usaha tanpa doa adalah sombong,
Doa tanpa usaha adalah bohong!

Wabillahi taufiq wal hidayah, assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Siiru 'ala barkatillah =)

Sunday, November 27, 2011

Bercakap benar bersifat jujur

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته




Alhamdulillah, thank you ALLAH =) Sebelum saya meneruskan tinta pena ini, saya memohon ribuan kemaafan kepada sahabat-sahabat. Harap saya dan sahabat-sahabat terus ceria dan bermotivasi sebagai hamba ALLAH (",)

18 September 2011 yang lepas, saya ada mendengar satu tazkirah di radio ikim.fm, tetapi saya cuma mendengarnya di pertengahan tazkirah. Jadi, saya tidak tahu tajuknya yang sebenar, dan siapa gerangannya yang memberi tazkirah. Berdasarkan beberapa isi tazkirah yang saya sempat dengar, saya menyimpulkan tazkirah tersebut berkaitan dengan bercakap benar.

Alhamdulillah, hari ini, saya dapat kongsikan 'coretan' tazkirah saya yang asalnya ditulis di atas sekeping kertas kecil, diterjemahkan di dalam taipan tangan ini ^_~ Saya ada sedikit kisah, sebelum saya menyentuh tajuk entri kali ini, boleh? ^_^

Sebenarnya, saya tak ingat saya letak mana 'nota' tazkirah saya tu.. Puas saya mencari, mengingati, saya tak jumpa-jumpa.. Sedih, dan tak tahu nak buat apa. Dalam hati, cuma mengharap pada-NYA agar dipertemukan kembali nota itu; setelah usaha sebaik mungkin insyaALLAH. Kemudian, ayah saya panggil kami sekeluarga untuk ta'lim. Ta'lim adalah perkataan bahasa arab, bermaksud pendidikan*. Kami mengamalkan ta'lim sebelum tidur, yakni salah seorang ahli keluarga akan membaca kitab-kitab hadis, misalnya kitab Muntakab Hadis susunan Hadzrat Maulana Muhammad Yusuff Al-Kandahlawi.

Kadang-kadang, kita susah untuk menerima, mendengar kata-kata nasihat daripada manusia.. Tetapi, Al-Quran dan As-Sunnah (hadis Nabi Sallallahu 'Alaihi Wasallam) bisa menembus ke dalam sanubari kita, kerana kedua-duanya adalah daripada ALLAH Subhanahu wa Taala =) Hati tenang mengingati-NYA.. Setelah kami tamat ta'lim, alhamdulillah, ALLAH ingatkan saya di mana saya letakkan nota tazkirah saya itu.. Alhamdulillah! Jadi, bolehlah saya berkongsi dengan sahabat-sahabat sekarang ilmunya.. ^_~

A119
Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah, dan hendaklah kamu berada bersama-sama orang-orang yang benar. (At-Taubah 9:119)


وَٱجۡتَنِبُواْ قَوۡلَ ٱلزُّورِ
serta jauhilah perkataan yang dusta, - (Al-Hajj 22:30)


Bagaimana hendak memupuk sifat bercakap benar? Sebagai ibu bapa, bakal ibu bapa, ajar anak untuk tidak berbohong.

  • Mula daripada ibu bapa
- Ibu bapa adalah role model, qudwah kepada anak-anak. Jika kita mahu anak kita bercakap benar, maka kita juga perlu bercakap benar. Ada sebuah hadis riwayat Muslim, jika saya tidak silap (jika tersalah, mohon perbetulkan kesilapan saya), mafhum hadisnya begini, Ada seorang sahabat, dan ketika itu Nabi Muhammad duduk bersama-samanya. Kemudian, ibu kepada sahabat Nabi itu memanggil anaknya, "Mari ke sini sebentar, ibu nak bagi sesuatu." Lalu Nabi bertanya kepada ibu itu, "Betulkah kamu hendak memberi sesuatu kepadanya? Kalau tidak, kamu dikira berdusta." Ibu itu menjawab, "Aku mahu memberi tamar kepadanya."

  • Hadis Nabi SAW
- Bercakap bohong atau dusta adalah antara sifat-sifat orang munafik. (إِذَا حّدَّثَ فَكَذَبَ) Ciri-ciri orang munafik.

Walaupun kita bukan bergelar ibu bapa, tetapi kita sedar bahawa bercakap benar adalah sifat mahmudah, akhlak islam, maka marilah kita bersegera untuk mengamalkan sifat ini di dalam hati kita, dalam lisan dan perbuatan kita, insyaALLAH lillah. Demi meraih redha-NYA.. (^_^)

Terdapat beberapa kisah/cerita tentang bercakap benar. Kita boleh mengambil iktibar daripadanya, dan menceritakan kepada anak-anak misalnya =)

Kisah 1:

Kisah ini tentang seorang ulama' bernama Sheikh Abdul Kadir Al-Jailani, semasa beliau masih budak. Beliau ingin menuntut ilmu di kota Baghdad, lalu ibunya memberi 40 dinar sebagai nafkah belajar. Ibunya berpesan agar sentiasa bercakap benar. Di dalam perjalanan, tiba-tiba sekumpulan perompak merompak gerombolan kafilah yang disertai oleh beliau. Kemudian, perompak itu bertanya kepadanya, "Apa yang kau ada?", lalu dia menjawab, "Aku ada 40 dinar yang diberikan oleh ibuku". Si perompak ini terpana, sangat terkejut! "Kenapa kamu beritahu kami hal yang sebenar? 40 dinar bukanlah jumlah yang sedikit." Beliau menjawab, "Ibuku berpesan agar sentiasa bercakap benar." Ketua perompak yang mendengar jawapan Sheikh Abdul Kadir Al-Jailani itu, berasa sangat insaf, lalu bertaubat. Dan ketua perompak itu mengajak anak-anak buahnya untuk turut bertaubat.

Kisah 2:

Kita juga boleh mengambil pelajaran daripada kisah-kisah rakyat. Sebagai contoh, kisah tentang budak penggembala kambing yang menipu kambingnya dimakan oleh serigala. Pada kali pertama dan kedua dia menjerit meminta tolong tetapi ternyata dia hanya menipu. Namun apabila kali ketiga dia meminta tolong, dan benar-benar kambingnya hendak dimakan oleh serigala, tetapi orang lain tidak mempedulikan lagi jeritan meminta tolongnya kerana mereka telah hilang kepercayaan kepadanya, akibat daripada berkata bohong sebelum itu.

Wallahua'lam. Terima kasih kepada sahabat-sahabat kerana sudi membaca =) Dan saya memohon maaf atas segala salah dan silap. Teruskan berusaha menggapai redha ilahi! (",) Bawa hati kepada ALLAH..

*Rujukan : Kamus Al-Farid

~1 Muharram 1433 Hijrah~

Wednesday, November 16, 2011

Mengapa hiburan menjadi pilihan?

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Alhamdulillah, segala puji bagi ALLAH. Pada entri ini, saya nak bercerita tentang pengalaman saya di Festival Konvokesyen Universiti Malaya (FESKUM 2011) pada bulan Oktober 2011. Saya bukanlah di kalangan mahasiswa yang 'graduasi', tetapi ada kenangan manis yang saya peroleh di festival itu.

Sepanjang festival ini berlangsung selama seminggu, terdapat pelbagai aktiviti menarik yang diadakan oleh pihak penganjur. Memandangkan saya ada kuliah pada waktu pagi dan petang, hanya pada waktu malam saya berkesempatan untuk menghadiri beberapa forum perdana bersama kawan-kawan. Antara forum ilmiah yang saya hadiri:

Tarikh : 5 Oktober 2011 (Rabu)

Masa : 9:00 malam

Tempat : Auditorium Pekan Siswa UM

Tajuk forum : Kecermelangan Ilmu Asas Generasi Rabbani

Ahli panel :

1) Dr Zaharuddin Abd Rahman
2)Prof Madya Dr Abu Hassan (pnsyrh kanan Jbtn Pengajian Media,UM)
3) Muhammad Safwan Anang@Talib (YDP Persatuan Mahasiswa Islam UM).

Antara input yang saya ingat:
  • Untuk menjadi ilmuan yang cemerlang, kita kena cross disiplin ilmu. Maksudnya, jika kita mengambil kos ekonomi misalannya, kita kena juga belajar agama, dan ilmu-ilmu lain selain subjek dalam kos ekonomi. Dan sebaliknya, jika kita mengambil kos agama, kita juga perlu mendalami ilmu sains, atau media, atau bahasa, dan lain-lain.
  • Media adalah instrumen atau wasilah yang bermanfaat JIKA penggunanya menggunakan media dengan cara yang betul. Media tidak bersalah, tetapi manusia sendiri yang menyalahgunakannya. Internet adalah media informasi (penyampaian maklumat) yang lebih baik berbanding television dan lain-lain. Ini kerana kadar pemberitahuan maklumat yang cepat, merentas dunia (bersifat antarabangsa) dan menyampaikan informasi yang benar insyaALLAH.
  • Gunakanlah media untuk kebaikan, dan menyebar kebaikan.
  • Mahasiswa, sifatnya mendekati masyarakat. Belajar untuk 'peduli' atau mengambil tahu akan isu semasa, dan hal-hal sekeliling. Ibarat kata Ustaz Hasrizal, penyakit 'AKU TIDAK PEDULISME'.
  • Ujian ada dalam 2 bentuk - susah dan senang. Bencilah maksiat, bukan pelaku maksiat, tetapi pandanglah pelaku maksiat dengan rasa kasihan, kasih sayang, kerana ingin membawa dia ke arah jalan yang benar..
  • Cabaran penuntut ilmu; dalam proses menuntut ilmu, memang kita akan merasa susah dan payahnya. Kemudian, jika kita bersungguh-sungguh, dan apabila dunia mula memandang dan memerlukan khidmat kita, dunia pula akan mengejar kita. Inilah ujian kesenangan, apabila kesenangan ditawarkan atau ada di depan kita.
  • Ubatilah budaya 'malas berfikir'. Bagaimana kita hendak menjadi insan berminda kelas pertama? Selain menerima ilmu, kita juga hendaklah rajin membaca, mengkaji, dan lain-lain.

Video di bawah ini adalah antara yang dirakam semasa forum tersebut diadakan. Jemput nikmati kemanisan ilmu (=



Kalau sahabat-sahabat teruja untuk mendengar lagi isi-isi forum ini, sahabat-sahabat boleh taip 'Forum Feskum' di Youtube. Selamat memanfaatkan media! ^_^

Tulisan ini juga peringatan buat saya..

Saturday, November 5, 2011

~Kuasa Kata~

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته


Alhamdulillah..bertemu lagi kita di sini! ^_^ Segala puji dan puja hanya kepada ALLAH, Rabb Sekalian Alam, pemilik segala cinta (",) Selawat dan salam dititipkan buat baginda Sallallahu 'Alaihi Wasallam yang dirindui ^^

Pada entri kali ini, saya suka untuk menyentuh tentang 'kata-kata'. Kata-kata juga diibaratkan dalam bentuk penulisan, seperti penulisan buku, dan blog. Ehee, teringat pula saya tentang nasyid Bicara Kata kumpulan In-Team ^_~

Kadang-kadang, kita culas dalam 'peranan' sebuah kata-kata. Pernah tak kita duduk sebentar, muhasabah diri, berbisik di dalam hati.. 'Ya ALLAH, hari ini, aku ada bercakap, bersembang, bergurau.. Adakah setiap butir kata-kata yang ku lontarkan, tuturkan, membawaku dan orang sekelilingku kepadaMU Ya ALLAH? Adakah aku menimbang-nimbang, berfikir sebelum berbicara? Adakah aku mengambil enteng sesetengah kata-kata orang di sekelilingku, dan menjadikan kata-katanya sebagai suatu gurauan? Ya ALLAH, betapa hinanya diri ini.. aku sepatutnya menggunakan nikmat lidah yang KAU pinjamkan ini sebaik mungkin, sebagai tanda syukurku kepadaMU..'

Ini hanyalah sebahagian mutiara muhasabah, sebagai contoh. Merenung diri, merenung kembali setiap kata-kata yang kita lafazkan.. Kata-kata bisa menjadi penawar yang mujarab, atau racun yang membunuh! Antara kata-kata yang baik, seperti mengingatkan diri dan orang sekeliling akan kekuasaan ALLAH, menyampaikan ilmu, memberi motivasi, tidak mengaibkan orang lain, tidak bergurau berlebih-lebihan, tidak berdusta, dan sebaiknya yang boleh menyenangkan dan menggembirakan hati yang mendengar. Manakala kata-kata yang bisa menjadi racun adalah seperti mengumpat, mencerca, menghina, merendah-rendahkan orang lain, kata-kata kesat dan keji, tidak mengambil kira perasaan orang lain..

Solusinya? Jadikanlah kata-kata kita sebagai satu ibadah. Ya, satu ibadah! Kenapa tidak? Hidup dan mati kita ni kan kerana ALLAH.. Kata-kata kita boleh menjadi zikir kita padaNYA.. Best kan? Hati tenang,manusia pun sayang, dan ALLAH lagi-lagi sayang! ^^ Mukmin itu diamnya fikir, cakapnya zikir! (Tulisan juga umpama kata-kata.. ^^)

Beberapa situasi sebagai contoh;

~Jika kita terlanggar tangga, atau tersepak batu, atau sedih, katakanlah 'Alhamdulillah!', kerana ujian itu maksudnya ALLAH hendak mengampunkan kita =)

~Jika ada yang memuji, ucapkanlah 'Alhamdulillah!'

~Jika gembira, ucapkanlah 'Alhamdulillah!', sebagai tanda syukur.

Kenapa 'Alhamdulillah'? Saya tanya anda, apakah maksud 'Alhamdulillah'? 'Alhamdulillah' bermaksud 'Segala puji bagi ALLAH'. Jadi, kita kembalikan segala puji-pujian dan puja hanya kepada yang berhak menerima pujian yakni ALLAH SWT..

~Jika kita buat salah, beristighfarlah kepada ALLAH, atau 'minta maaf dan kembalikan hak' jika berbuat salah kepada manusia. 'Astaghfirullah' bermaksud 'Aku mohon ampun kepadaMU Ya ALLAH..'

~Jika kita kagum akan sesuatu perkara, ucapkanlah 'Subhanallah!' yang bermaksud 'Maha Suci ALLAH!', atau 'Allahu Akbar'- 'ALLAH Maha Besar', kerana DIA lah Pencipta Sekalian Alam, hatta bangunan yang tersergam indah pun, siapakah yang memberi ilham kepada manusia untuk menciptakannya jika bukan ALLAH Yang Maha Kuasa?

Dahulu, saya kurang jelas.. apakah maksud 'ALLAH Maha Besar'? Alhamdulillah, saya ada dengar ceramah ustazah Asni, kan bila kita takbiratul ihram, kita sebut 'Allahu Akbar'? Apabila kita bertakbir, kita mengatakan hanya ALLAH Yang Maha Besar.. yakni segala perkara ketika itu (dalam situasi ini, adalah solat), semuanya kecil-kecil belaka.. kerja sekolah kecil, kerja rumah kecil, masalah kecil, belajar kecil, perkara-perkara dunia kecil.. hanya ALLAH Yang Maha Besar ^^ Dan setahu saya, maksud 'Maha Suci ALLAH' ialah Allah Maha Suci daripada apa-apa yang dipersekutukan dengan-NYA! Ya ALLAH, KAU thabatkanlah (tetapkanlah) hati kami ini di atas jalanMU yang benar dan lurus (siratul mustaqim) dalam meyakini, beriman dan menyintaiMU Ya ALLAH, amin.. (",)

~Jika mendengar sesuatu musibah, ucapkanlah 'Inna lillahi wa inna ilahi raji'un', maksudnya 'Sesungguhnya kami milik ALLAH dan kepada-NYAlah kami kembali'. (Surah Al-Baqarah: ayat 156)

~Jika ingin berjanji, ucapkanlah 'InsyaALLAH'. Maksudnya 'Dengan izin ALLAH'. (Surah Al-Kahfi: ayat 23-24). Tetapi diingatkan, ucapkanlah 'InsyaALLAH' dengan niat untuk berusaha sebaik mungkin bagi memenuhi janji itu, bukan sebagai ungkapan untuk mengelak daripada memenuhi janji. Telus dan jujurlah dalam berkata-kata! ^_^

~Jika berjumpa dengan saudara seislam, ucapkanlah 'Assalamualaikum' - 'Salam sejahtera ke atasmu'. Ini bermakna kita mendoakan kesejahteraan untuknya! (",) Dan sebaiknya, ucapkanlah salam kepada yang sejantina, Islam ada menggariskan adab-adab dalam memberi dan menjawab salam, mengikut acuan ALLAH dan Rasul-NYA..

Pengalaman saya, apabila saya memberi salam kepada yang dikenali atau tidak dikenali, mereka akan menjawabnya dengan gembira. Tetapi apabila saya ucapkan kata 'Hai!', mereka tidak tahu bagaimana untuk menjawab sapaan saya.. Oleh itu, jangan segan-segan untuk memberi salam, lebih-lebih lagi kepada saudara seislam yang tidak dikenali, yang kita bertembung dengannya.. Antara huruf 'A' untuk 'Assalamualaikum' dan huruf 'H' untuk 'Hai', mana yang lagi utama? Ehee, takdelah, gurau je.. ^_~ (Salam mempunyai makna yang lebih baik, dan insyaALLAH bisa menyuburkan kasih sayang dan ikatan silaturrahin sesama saudara islam). Jikalau kita menyapa yang bukan islam pun, sangat bagus.. sebagai salah satu strategi dakwah, menonjolkan keindahan Islam ^_^

~Jika ada sahabat-sahabat kita yang dirundung masalah atau kurang keyakinan diri, risau dan sebagainya, ucapkanlah kata-kata yang baik dan perangsang.. Kata-kata yang membawa kita dan si dia ke arah mengingati kebesaran-NYA dan mendekati-NYA itu lebih utama! ^^ Contoh situasi, seperti selepas menjawab soalan periksa, atau ketika dia malu kerana sesuatu perkara (cuba untuk tidak ketawa walaupun perkara itu kelakar, tetapi memalukan baginya.. Kalau terlepas ketawa, mohonlah maaf padanya..)
~Tidak lokek untuk ucap 'Terima kasih' kepada manusia, dan berterima kasih pada ALLAH atas nikmat-NYA yang tidak terhitung! (Nikmat iman, islam, tubuh badan, kesihatan, masa lapang, makanan, dan lain-lain.. sejak kita lahir hinggalah kini, semuanya pemberian ALLAH melalui asbab manusia, kerja, usaha dan sebagainya..)

Komentar saya, saya lebih suka menggunakan 'Jazakallah' atau 'Jazakallahu khairan kathira' atau 'Jazakallahu khairal jaza'' bagi menggantikan 'Terima kasih'. Kenapa ye? Bagi saya, kata-kata itu satu doa.. Dan sebaiknya, biarlah apa yang keluar daripada lisan kita adalah satu doa, dan doa sifatnya baik-baik. 'Jazakallah' maksudnya 'Moga ALLAH membalas kebaikan kamu'. 'Jazakallahu khairan kathira' - 'Moga ALLAH membalas kamu dengan kebaikan yang banyak'. 'Jazakallahu khairal jaza'' - 'Moga ALLAH membalas kamu dengan sebaik-baik balasan'. Jika anda yang menerima ucapan ini, anda rasa apa? Kalau saya, saya rasa sangat gembira!! ^_^ Kerana si dia mendoakan yang baik-baik untuk kita.. Sang pengucap itu pun dapat pahala kerana menggembirakan orang sekelilingnya dengan ucapan yang baik dan menyenangkan hati..berbeza dengan kata-kata yang mengampu atau lain-lain..

Selain itu, dalam kita nak menegur kesalahan, gunalah kata-kata, penulisan atau cara yang berhikmah. Cantik peribadi Nabi menawan hati orang di sekelilingnya. Marah kerana ALLAH itu perlu, dan berpesan-pesan kepada kebenaran dan kesabaran juga perlu (Al-'Asr: ayat 3). Dan jangan lupa, diri sendiri juga perlu untuk diingati, dinasihati =) Contoh dengan perbuatan, amalan kita.. insyaALLAH memberi kesan kepada diri kita semestinya dan orang sekeliling; dakwah bilhal, selain dakwah bil lisan.

Saya sangat terinspirasi dengan tulisan sahabat saya Zahratu Billaurah. Jemputlah menjenguk tulisannya (",)

Dalam kita berkata-kata, adakalanya ia berkaitan dengan aqidah kita.. Sahabat-sahabat pernah dengar tentang kisah buah tembikai? Ceritanya lebih kurang begini, seorang suami membeli sebiji tembikai lalu diberikan kepada isterinya untuk dipotong. Apabila si isteri itu makan buah tembikai tersebut, mukanya berkerut, lalu berkata, "Kenapa tembikai ini tidak sedap?" Sang suami yang mendengar kata-kata isterinya itu bertanya, "Awak marahkan tembikai atau ALLAH? ALLAH yang menciptakan tembikai itu.. petani dan penjual masing-masing tidak tahu rasa buah tembikai yang mereka tanam dan jual.. Jika awak marahkan tembikai itu, maksudnya awak marah ALLAH yang menciptakan buah tembikai itu!" Allahuakbar!

Lebih kurang begitu ceritanya.. maaf jika tersalah, sahabat-sahabat boleh perbetulkan mana yang silap. Atau sahabat-sahabat pernah hadapi situasi ini, "Aish, macam nak hujan je.. janganlah hujan!" Setahu saya, hujan adalah rahmat daripada-NYA.. Jika kita takut dibasahi hujan, kita boleh berdoa kepada ALLAH, "Ya ALLAH, sempatkanlah aku sampai ke rumah/tempat berteduh/destinati yang dituju sebelum hujan turun..". Ini hanyalah komentar seorang hamba, ambillah apa yang baik, yang salah minta diperbetulkan dengan cara yang baik.

Tiada ruginya kita bercakap perkara yang baik-baik, menuturkan kata-kata yang bermanfaat. Jika kita tidak dapat bantu orang, kita jangan susahkan mereka.

Wallahua'lam, moga bermanfaat buat diri ini dan sahabat-sahabat. Terus dan terus mencari redha Ilahi! Islah diri tidak mengira masa.. (",) Kemudian, istiqamahlah.. Saya mohon maaf atas segalanya.

~Aidul adha 1432 H (6/11/2011)

Thursday, October 20, 2011

Apa hala tuju hidup kita?

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

merenung kejadian diri kita sebagai manusia, tidakkah kita melihat kebesaran ALLAH?


Alhamdulillah, dalam setiap apa yang kita buat, bacalah basmalah! ^_^ Tetapi pastikan apa yang kita nak buat itu tidak melanggar perintah ALLAH dan Nabi Muhammad Sallallahu 'Alaihi Wasallam. Dan saya mulakan entri ini juga dengan salam.. jawab jangan tak jawab! ^_~

Hati, sesuatu yang abstrak. Tetapi, kita boleh kenal hati kita melalui amal perbuatan kita, kan? Saya merujuk hadis Nabi SAW, yang mafhumnya, "Ketahuilah bahawa di dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik, maka baiklah seluruh jasad, dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah ia adalah hati." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Jadi jangan lupa, sentiasalah ubati hati kita! Bersihkan hati kita.. Bawa hati kita kepada sang Pencipta yakni Allah Subhanallahu wa Taala ^_^

Hari ini, saya nak berkongsi sedikit perkongsian yang saya dapat daripada senior saya, Ustaz Yusri. Sangat menarik pendekatannya. Saya coret ia di sini agar mudah-mudahan, ia menjadi tanbih untuk saya menempuh hidup yang sementara sahaja ini, dan perkongsian ilmu buat sahabat-sahabat yang dikasihi Allah! ^^,

Sepanjang perkongsian ini, saya nak sahabat-sahabat tanamkan 2 perkara iaitu, ikhlas dan senyum. InsyaALLAH mudah kan? =)

Dan sepanjang perkongsian ini juga, mari kita sama-sama tenangkan hati dan minda.. Dengan membaca surah Al-Fatihah, dan istighfar 3 kali. Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia. (Ar-Ra'd 13 : ayat 28)

Mari kita sama-sama mentadabbur bicara ALLAH =)

A018

Tidakkah engkau mengetahui bahawa segala yang ada di langit dan di bumi tunduk sujud kepada Allah dan (di antaranya termasuklah) matahari dan bulan, dan bintang-bintang, dan gunung-ganang, dan pokok-pokok kayu, dan binatang-binatang, serta sebahagian besar dari manusia? Dan banyak pula (di antara manusia) yang berhak ditimpa azab (disebabkan kekufurannya dan maksiatnya); dan (ingatlah) sesiapa yang dihinakan oleh Allah maka ia tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memuliakannya. Sesungguhnya Allah tetap melakukan apa yang dirancangkanNya. (Al-Hajj 22:18)


A101

(Dia lah) yang menciptakan langit dan bumi. Bagaimanakah Ia mempunyai anak sedang Ia tidak mempunyai isteri? Ia pula yang menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan segala-galanya. (Al-An'aam 6:101)


Dalam hidup ini, kita perlu sentiasa diingati, dinasihati. Jadi, kita perlu buka hati kita, bersedia, untuk menerima peringatan dan teguran yang baik ^_^

Jika kita fail di dalam exam, kita boleh ulang exam semula, atau ada peluang lain.. Tetapi jika kita fail exam akhirat, kita akan fail selama-lamanya.. akibatnya, meranalah kita di akhirat kelak. Apabila kita teliti kembali hidup kita di dunia ini, sebenarnya tempoh kita hidup di dunia ini adalah sementara cuma. Kenapa dikatakan begitu? Kerana setelah kita meninggal dunia, kita perlu menempuh alam barzakh (alam kubur), berkumpul di padang Mahsyar, mizan, dan lain-lain, sehinggalah akhirnya kita akan melalui صراط, jika jatuh, masuklah ke dalam neraka; tetapi jika kita dapat meneruskan perjalanan, syurga lah tempat tinggal kita yang abadi.. Subhanallah! Beriman kepada Allah dan hari akhirat.

Kerana kehidupan di akhirat yang lebih panjang dan kekal abadi, tidak hairanlah apabila dikatakan manusia yang sentiasa mengingati mati dan bersedia untuk menghadapinya, adalah orang yang bijak. Di akhirat kelak, kita tiada kesempatan dan ruang lagi untuk beramal soleh. Lebih lanjut, klik (^_^) dan =)

Baiklah, pengisian di atas, baru warm up, belum kemuncaknya lagi! Kita teruskan memberi rohani dan jiwa kita makan, sebagaimana kita memberi jasad kita makan (",)

Bayangkan.. anda melihat TIANG GOL. Lengkap tak permainan bola sepak tanpa tiang gol? Setakat ini, setahu saya, tiada padang bola tanpa tiang gol. Jika ada padang bola, tetapi tiada padang gol, tidak menjadilah permainan bola sepak. Dan setelah seseorang pemain menjaringkan gol, penonton akan bersorak "GOL!!!" dengan penuh semangat dan gembira sekali.. dan kemungkinan ada juga yang melompat-melompat kegembiraan, ye tak? ^^,

Fenomena di atas boleh kita ibaratkan seperti hidup kita. Pemain bola sepak, matlamatnya adalah untuk menjaringkan gol, dan dia akan gembira apabila matlamatnya itu tercapai dengan beberapa usaha gigih. Oleh itu, hidup perlu ada matlamat. Dan insyaALLAH, kita akan bekerja dan berusaha ke arah matlamat kita itu. Dan semestinya bagi seorang muslim, matlamat hidupnya adalah untuk mencapai redha ALLAH. Setiap apa yang kita buat di dalam hidup ini, bukan sahaja mengambil kira matlamat di dunia bahkan mencakupi matlamat akhirat! Allahuakbar! ^^,

Ustaz kemudiannya berkongsikan tips kejayaan ukhti Madihah yang mendapat 20A dlm SPM, iaitu JAGA HUBUNGAN DENGAN ALLAH dan JAGA HUBUNGAN DENGAN MANUSIA, atau dalam bahasa arabnya adalah hablum minallah wa hablum minan nas.

JAGA HUBUNGAN DENGAN ALLAH
  • Jaga ibadah
  • Jaga aurat dan jauhi zina
  • Jaga pemakanan

JAGA HUBUNGAN DENGAN MANUSIA
  • Berbuat baik kepada ibu bapa
  • Hormat guru dan ilmu
  • Berfikiran positif

Jaga ibadah. Antara ibadah di dalam Islam misalnya adalah solat. Kita bukan setakat menunaikan solat, tetapi kita juga perlu khusyuk di dalam solat, solat sebagaimana solat Nabi Sallallahu 'Alaihi Wasallam, solat berjemaah, solat di awal waktu, solat di surau/masjid bagi lelaki khususnya, dan lain-lain. Selain itu, berusahalah untuk qiamullail di malam hari. Peringatan untuk diri saya juga. Sama-sama ye kita saling mengingati kerana ALLAH ^_^

Jaga pemakanan. Makanlah makanan yang halal dan berkhasiat, baik untuk tubuh badan. Mari makan! ^_~

Berbuat baik kepada ibu bapa. Ustaz kata, tidak ada ayat Al-Quran yang menyuruh kita berbakti kepada ibu bapa tetapi, ada ayat Al-Quran yang menyuruh kita untuk berbuat baik kepada ibu bapa. Kerana kita tidak akan mampu untuk membalas jasa mereka justeru, berbuat baiklah kepada mereka. Salah satu firman ALLAH tentang ibu bapa, surah Al-Israa', ayat 23-24. Tiada siapa yang lahir tanpa ibu dan ayah, melainkan Nabi Adam, Hawa dan Nabi Isa. Walaupun ada di antara kita yang ibu bapanya tidak seperti ibu bapa orang lain, atau tidak seperti yang dia harapkan, memang hakikat itu pahit, tetapi yakinlah bahawa sesungguhnya ini adalah perintah ALLAH, Tuhan yang kita sembah, kepada-NYA kita mengabdikan diri. ALLAH Maha Mengetahui.. Surah Luqman : ayat 14-15.

Hormat guru dan ilmu. Sahabat-sahabat tahu kan cara-cara untuk menghormati guru? ^_^ Selain itu, cinta akan ilmu, tak letak buku merata-rata, dan kalau dah habis periksa, janganlah biarkan atau tinggalkan nota-nota dan buku-buku di luar dewan periksa..

Berfikiran positif. Atau bersangka baik (husnus zhon) dan berlapang dada. Berusahalah untuk tidak meletakkan sangka buruk di hadapan. Sangat indah kalam-NYA; Surah Al-Hujuraat : ayat 12.

Wallahua'lam. InsyaALLAH, setakat ini dahulu. Doakan kebaikan buat saya, dan ayuh kita saling mendoakan satu-sama lain! ^_^ Mudah-mudahan Allah kuatkan tautan hati kita semua..dan diredhai-NYA, amin.

Saturday, October 1, 2011

Hakikat Iman

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته




Alhamdulillah wa syukru lillah. Kita masih diizinkan oleh-NYA untuk bertemu di majlis zikir dan ilmu ini insyaALLAH ^_^

InsyaALLAH, 4/10/2011 - 11/10/2011 merupakan tarikh bagi PMR, dan 12/10/2011 - 20/10/2011 pula tarikh bagi periksa STAM. Bittaufiq wannajah buat adik-adik ^_^

Setiap kali saya atau ayah saya berjauhan (kerana belajar, outstation dan lain-lain), ayah saya akan berpesan, "Anak-anak, ingatlah, mak dan ayah tidak dapat bersama dengan kamu selalu tetapi, Allah sentiasa bersama dengan kamu, dengan hamba-hamba-NYA. Jadi, mohonlah pertolongan dan pergantungan hanya kepada-NYA.."

Kalimah لا اله الاّ الله adalah kalimah iman, manakala kalimah محمد رسول الله adalah kalimah amal. Beriman kepada Allah, kita perlu yakin dengan Allah, syurga, neraka dan lain-lain, dengan cara Nabi Muhammad Sallallahu 'Alaihi Wasallam. Satu analogi yang menarik, tentang beriman kepada hari akhirat, syurga neraka..

Emak ikan berkata kepada anaknya, "Wahai anakku, jika kamu nampak cacing di permukaan air, janganlah kamu pergi kepadanya. Kerana di sebalik cacing itu, adanya mata kail yang sangat tajam. Jika kamu terperangkap pada mata kail itu, kamu akan dibawa ke darat, kemudian disiang, dikelar, dimasak di dalam kuali yang panas, dicubit-cubit untuk dimakan, dan tulang-tulang kamu akan dipatah-patahkan bagi menjadi makanan kucing..".

Lalu si anak ikan ini berlegar-legar di dalam air. "Tiada pun kuali panas di sini. Macam tak percaya je.." komen si anak ikan di dalam hati.

Tidak lama kemudian, anak ikan ternampak seekor cacing di permukaan air. Tanpa menghiraukan pesanan ibunya sebelum ini, dia pun mencuba.. Lalu, anak ikan itu pun ditarik keluar daripada air, menuju ke alam lain (darat). Terbayanglah pesanan-pesanan ibunya tatkala itu tetapi apakan daya, tiada apa yang mampu dibuatnya sekarang..

Begitu jugalah kita. Dunia, pasangannya adalah akhirat. Setiap benda ada pasangannya kecuali ALLAH, ALLAH Maha Esa. Kita tidak sebut ALLAH itu satu, kerana satu pasangannya adalah dua. Tetapi, ALLAH Maha Esa! Tidak ada sekutu bagi-NYA.. Subhanallah (Maha Suci Allah).


A008
(Mereka berdoa dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya. (A-li'Imraan 3:8)


Wallahua'lam. Jika kita susuri kisah para sahabat, betapa hebatnya keimanan dan kepercayaan mereka kepada ALLAH, Allahuakbar.
Jazakumullah sahabat-sahabat, ilal liqa' insyaALLAH. Harapan saya, moga ALLAH redha akan saya dan anda, amin (",)

Saturday, September 17, 2011

Bicara Hati

بسم الله الرّحمن الرّحيم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته




Alhamdulillah, hari Jumaat (16.9.2011), sahabat baik saya mengadakan majlis doa selamat, sempena keberangkatannya ke Mesir pada hari Rabu nanti, 21 September 2011. Tetapi, saya tidak dapat hadir ke rumahnya untuk memenuhi jemputannya ='( Takpelah liana, kita jumpa dalam hati lah ye! ^_^ Saya tersentuh apabila saya telefon liana, memberitahu dia akan ketidakhadiran saya, salah satu kata-katanya.. "Munirah, awak jangan lupakan kita tau! ^_^ " InsyaALLAH liana.. =)

Membina hubungan baik dengan kawan; jangan lupa juga untuk membina hubungan baik dengan ahli keluarga, mak ayah kita.. dan yang paling utama, hubungan baik dengan Allah =) Pernah dengar ungkapan hablum minallah wa hablum minannas? ^^,

Di sini, saya ingin mencoret peringatan buat diri.. Setiap masa, setiap hari, kita berusaha untuk memperbaiki diri, berubah ke arah yang lebih diredhai-NYA.. kerna kita tahu, setiap manusia itu tidak lepas daripada melakukan dosa dan kesalahan, lantaran kelemahan dan kelalaian diri daripada perintah-perintah Allah dan Rasul-NYA tetapi kita yakin, sebaik-baik pendosa adalah hamba yang bertaubat! Ayuh diri, sucikan dirimu.. jangan tangguh-tangguh untuk bertaubat! Moga ALLAH membantu kita dalam mendekati-NYA, amin.. Ya Allah, kami mohon hidayah-MU yang berterusan, amin.. =)

Pertama kali saya mendengar tentang 10 Muwassafat Tarbiyah, adalah ketika saya belajar di Nilam Puri. Benarlah, ilmu itu perlu dicari, dipelajari, diamalkan dan disampaikan..




Comel kan ilustrasi di atas? Moga saya dan anda mampu untuk membumikan sifat-sifat yang baik di atas, di dalam diri, buat penguat rohani, insyaALLAH lillah =)

Hati, milik Allah, pinjaman dari Allah buat kita.. Allah Maha Melihat, Maha Mengetahui~
Hati menjadi salah satu amanah kita, bagaimana kita menjaganya, dan mencorakkannya. Mengimbas kembali sabda Nabi SAW;


عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ((إِنَّ الْحَلاَلَ بَيِّنٌ وَ إِنَّ الْحَرَامَ بَيِّنٌ وَ بَيْنَهُمَا أُمُورٌ مُشْتَبِهَاتٌ لا يَعْلَمُهُنَّ كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ، فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ فَقَدِ اسْتَبْرَأَ لِدِينِهِ وَ عِرْضِهِ، وَ مَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ وَقَعَ فِي الْحَرَامِ، كَالرَّاعِي يَرْعَى حَوْلَ الْحِمَى يُوشِكُ أَنْ يَرْتَعَ فِيهِ، أَلاَ وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى أَلاَ وَ إِنَّ حِمَى اللَّهِ مَحَارِمُهُ، أَلاَ وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، أَلاَ وَ هِيَ الْقَلْبُ.))

رواه البخاري [ رقم : 52 ] ومسلم [ رقم : 1599 ]

Daripada Abu Abdullah al-Nu'man ibn Basyer r.a. beliau berkata: Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya perkara yang halal itu terang jelas, dan sesungguhnya perkara yang haram itu terang jelas, dan di antara kedua perkara tersebut ada perkara-perkara syubhat yang kesamaran yang kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menjaga perkara syubhat maka sesungguhnya dia telah membersihkan agamanya dan maruah dirinya. Dan barangsiapa yang terjatuh dalam perkara syubhat, maka dia telah jatuh dalam perkara haram, umpama seorang pengembala yang mengembala di sekeliling kawasan larangan, dibimbangi dia akan menceroboh masuk ke dalamnya. Ketahuilah bahawa setiap raja ada sempadan dan sesungguhnya sempadan Allah itu ialah perkara yang diharamkanNya. Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah ia adalah hati."

Sumber - Hadis 40.

Allahua'lam. Islah hati, insyaALLAH islahlah diri kita (",)

Saturday, September 10, 2011

Belajar Syariah

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

meredah hujan di UM.. (",)

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.. (",) Merenung apa yang kita ada, dan sekeliling kita, sepatutnya menambahkan syukur kepada ilahi di dalam hati dan amalan kita..bukannya kufur! Saya sangat tertarik dengan kata-kata ini.. "Hitunglah kesyukuranmu bukan kesukaranmu". InsyaALLAH, saya dan anda, akan temui kasih dan rahmat Ilahi di sebalik setiap apa yang berlaku ^^,

Segala puji bagi Allah.. kerana di kesempatan ini, saya dapat menulis tanbih (peringatan) dan perkongsian di laman blog ini dengan izin-NYA ^^ Sejak saya masuk kuliah semula selepas cuti raya yang lepas, saya tidak dapat membalas kunjungan, atau komen daripada sahabat (anda yang membaca dan singgah ke sini), memandangkan ada perkara yang perlu saya utamakan dahulu. Namun alhamdulillah, hujung minggu saya tidaklah sesibuk hari-hari biasa ^^,

Alhamdulillah, Jumaat petang (9.9.2011), hujan lebat menghiasi dada langit dan bumi Universiti Malaya.. Apabila berbicara tentang hujan, saya teringat akan kisah kaum Nabi Hud. Suatu ketika, Allah telah menahan hujan daripada turun ke negeri tempat tinggal mereka. Mereka sering melihat langit, menanti-nanti awan yang akan membawa hujan. Suatu hari, mereka ternampak sekelompok awan, dan menyangka ia adalah awan pembawa hujan. Namun hakikatnya, awan tersebut bukanlah awan rahmat yang membawa hujan tetapi angin kencang yang membawa azab seksa daripada ALLAH SWT, berikutan keengganan mereka beriman kepada Allah, bahkan kerana keberanian mereka mencabar Allah untuk melihat azab-NYA. Allahuakbar.

Antara waktu mustajab doa adalah ketika hujan turun. Doa sewaktu hujan turun;


اللَّهُمَّ صَيِّباً نَافِعاً

"Ya Allah, jadikanlah ia hujan yg memberi manfaat." (Riwayat Bukhari)

Rujukan - sini

Sebenarnya, saya nak berkongsi beberapa ilmu yang saya perolehi, di dalam kelas Usul Syariah. Antara subjek yang saya belajar pada semester kali ini adalah, Asas Kimia 1 & 2, Biologi 1 & 2, Asas Fizik 1 & 2, Bahasa Arab dan Usul Syariah. Kelas Usul Syariah saya diajar oleh seorang profesor dari Yaman, namanya Dr. Abdullah Al-Mukhlafi. Profesor boleh berbahasa Arab dan Inggeris, jadi pilihannya, kami mendengar kuliahnya di dalam Bahasa Arab! ^^ Best sangat, tetapi saya tidaklah faham kesemua yang dikatakan profesor. Pernah juga berlaku situasi, bila semua orang tak dapat faham makna perkataan Arab atau soalan yang diajukan, kelas jadi senyap, ehee~ tapi kadang-kadang je la. Selalunya, kami mencuba juga untuk menjawab soalannya, dan memberi respons. Minta maaf ye profesor.. (",) Kisah selanjutnya~

Kami panggil profesor, ustaz. Ustaz nampaknya berusaha keras supaya kami dapat faham apa yang diajar. Ustaz menggunakan bahasa Arab yang mudah, memberikan contoh dan menunjukkan gaya misalnya. Jazakallah kathir jiddan ya ustaz! Terharu.. =')

Seringkali fikiran saya diketuk/terbuka mindanya dengan kebesaran dan kehebatan Allah apabila belajar Usul Syariah. Mukmin itu diamnya fikir, cakapnya zikir ^_^ Antara isi kuliah ustaz adalah..

"Manusia itu berfikir menggunakan akal. Jadi, bila hilang akal, kita tidak dapat berfikir.

Allah mahu menjaga akal manusia, kerana itulah DIA mengharamkan minum arak. Bila minum arak, manusia akan mabuk, hilang akal dan kewarasannya.

Allah mahu menjaga diri manusia, kerana itulah DIA mengharamkan pembunuhan dengan sengaja, dan mensyariatkan qisas.

Allah mahu menjaga harta manusia, kerana itulah DIA mengharamkan mencuri, dan memerintahkan dipotong tangan apabila mencuri (potong tangan mengikut kaedah Islam - ada diterangkan di dalam hadis Nabi SAW).

Allah mahu menjaga zuriat manusia, kerana itulah diharamkan zina." -translate bahasa Arab.

Allahu a'lam. Translate (terjemahan) di atas adalah mengikut apa yang saya faham daripada pengajaran ustaz. Ada banyak lagi kuliah Usul Syariah yang saya beroleh manfaatnya, tapi saya tak ingat kesemuanya, minta maaf ye. Dan terima kasih kerana sudi membaca di laman saya ini.. ^_^

p/s: Serikan Syawal kita dengan puasa enam.. ^_^
Perkongsian link dan ilmu, Permata yang Dicari -Indahnya Puasa Enam
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...